HAZARD IDENTIFICATION EVALUATIONS

Paramitha Yunizar Sari

1206216342

       Arsen Trioksida

  1. Nama Umum : Arsen Trioksida
  2. Rumus Empiris : As2O3
  3. Struktur Kimia :

 

 arsen

  1. Berat Molekul : 197.84

 

Hazard Identification

           Agent of Interest Determination

–         Mencakup data sifat fisika-kimiawi dari senyawa Arsen Trioksida

Densitas 3.738
Titik Leleh 312 0 C
Titik Didih 4650 C
Kelarutan dalam Air 3.7% pada suhu 20 0 C
Tekanan Uap 66 mm Hg pada suhu 312 0 C
Wujud Serbuk Kristal

 

Arsen di alam berada dalam bentuk Inorganik dan organic. Arsen inorganik dapat larut dalam air atau berbentuk gas dan dapat terpapar pada manusia. trioksida (As2O3) bentuk arsen inorganik berbahaya bagi kesehatan manusia. Pada suhu di atas 1.073°C senyawa arsen trioksida dapat dihasilkan dari hasil samping produksi tembaga dan pembakaran batubara. Arsen trioksida mempunyai titik didih 465°C dan akan menyublim pada suhu lebih rendah. Kelarutan arsen trioksida dalam air rendah, kira-kira 2% pada suhu 25°C dan 8,2% pada suhu 98°C. Sedikit larut dalam asam membentuk asam arsenide (H3As03). Arsen trioksida sangat cepat larut dalam asam khlorida dan alkalis (Durrant & Durrant, 1966; Carapella, 1973).

Arsen anorganik seperti arsen trioksida sukar larut di air, tetapi lebih mudah larut dalam lemak.As203termasuk ke dalam arsenik anorganik, sempat populer sebagai bahan cat, namun karena toksik akhirnya tidak dipakai lagi.As2O3 (asen tri-oksida)., karena  menyebabkan efek racun pada protoplasma sel tubuh manusia. Racun arsen yang masuk ke dalam saluran cerna akan diserap secara sempurna di dalam usus dan masuk ke aliran darah dan disebar ke seluruh organ tubuh.

 

            Adverse Effect

–         data-kajian toksikologi :

 Exposure

           

Total rata – rata konsentrasi arsenik di udara di daerah-daerah terpencil dan pedesaan berkisar 0,02-4 ng/m3. Total rata – rata konsentrasi arsenik di daerah perkotaan berkisar antara 3 sampai sekitar 200 ng/m3, konsentrasi yang lebih tinggi (> 1000 ng/m3) telah diukur di sekitar sumber-sumber industri. Konsentrasi arsenik dalam air laut terbuka laut biasanya 1-2 mg / liter. Arsenik tersebar luas di freshwaters dan konsentrasi di sungai dan danau umumnya di bawah 10 mg / liter. Kadar arsenik dalam air tanah rata-rata sekitar 1-2 mg / liter, kecuali di daerah dengan batuan dan mineral sulfida vulkanik di mana kadar arsenik dapat berkisar hingga 3 mg / liter. Konsentrasi latar belakang dalam rentang tanah 1-40 mg / kg, dengan nilai rata-rata sering sekitar 5 mg / kg.

Paparan Arsenik bagi para non-kerja berasal dari mengkonsumsi makanan dan air. Dari jumlah tersebut, makanan umumnya kontributor utama terhadap asupan harian total arsenik. Di beberapa daerah arsenik dalam air minum merupakan sumber signifikan dari paparan arsen anorganik. Dalam kasus ini, arsenik dalam air minum sering merupakan kontributor utama terhadap asupan arsen harian. Tanah yang terkontaminasi seperti tailing tambang juga merupakan sumber potensial paparan arsenik. Asupan harian total arsenik dari makanan dan minuman umumnya antara 20 dan 300 mg / hari. Bahan pangan seperti daging, unggas, produk susu dan sereal memiliki tingkat yang lebih tinggi mengandung arsen trioksida. Paparan terhadap paru-paru dapat terkontribusi sampai kira-kira 10 mg / hari pada perokok dan sekitar 1 mg / hari dalam non-perokok, dan lebih banyak di daerah-daerah yang tercemar. Konsentrasi metabolit arsenik anorganik dalam urin (arsen anorganik, MMA dan DMA) mencerminkan dosis arsenik anorganik yang diserap oleh individu. Secara umum, itu berkisar dari 5 sampai 20 mg Sebagai / liter, tapi bahkan dapat melebihi 1000 mg / liter.

Adverse Human Health Effect

Carsinogenic / Non-Carsinogenic Effect

Arsenik anorganik contohnya seperti arsen trioksida sangat akut beracun, dan jika dalam dosis besar menyebabkan gejala gastrointestinal, gangguan fungsi sistem kardiovaskular dan saraf, dan akhirnya kematian. Menurut National Institute for Occupational Safety and Health (1975), arsen inorganik dapat menyebabkan berbagai gangguan kesehatan kronis, terutama kanker (www.bluefame.com, 2009). Eksposur jangka panjang untuk arsenik dalam air minum berkaitan dengan peningkatan risiko kanker pada kulit, paru-paru, kandung kemih dan ginjal, serta perubahan kulit lainnya seperti hiperkeratosis dan pigmentasi perubahan. Apabila terpapar dengan dosis rendah akan mengakibatkan kerusakan jaringan. Bila melalui mulut, pada umumnya efek yang timbul adalah iritasi saluran makanan, nyeri, mual, muntah dan diare. Efek ini telah dibuktikan dalam banyak penelitian menggunakan desain studi yang berbeda. WHO menetapkan ambang aman tertinggi arsen dalam air tanah sebesar 50 ppb. Air tanah biasa digunakan sebagai sumber air minum bagi kelangsungan hidup manusia. Salah satu akibat yang merugikan dari arsen adalah apabila dalam air minum mengandung unsur arsen melebihi nilai ambang batas, yaitu bila kadarnya melebihi 100 ppb dalam air minum. Gejala keracunan kronis yang ditimbulkannya pada tubuh manusia berupa iritasi usus, kerusakan syaraf dan sel, kelainan kulit atau melanoma serta kanker usus.

Hubungan Exposure-respon dan risiko tinggi telah diamati untuk masing-masing titik akhir. Efek ini telah dipelajari hampir diseluruh Taiwan tetapi ada bukti yang cukup pula tentang studi ini pada populasi di negara-negara lain. Peningkatan risiko kanker paru-paru dan kandung kemih dan penyakit kulit akibat arsenik telah dilaporkan terkait dengan konsumsi air minum pada konsentrasi £ 50 mg arsen / liter.

Paparan arsenik terutama jika terhirup, berkaitan dengan kanker paru-paru. Hubungan Exposure-respon dan risiko tinggi telah diamati. Peningkatan risiko telah diamati pada tingkat paparan kumulatif ³ 0,75 (mg/m3) × tahun (misalnya 15 tahun terkena konsentrasi udara ruang kerja sebesar 50 g/m3). Merokok tembakau telah diteliti dalam dua dari tiga kohort smelter utama dan tidak ditemukan menjadi penyebab peningkatan risiko kanker paru-paru dikaitkan dengan arsenik, namun ditemukan interaktif dengan arsenik dalam meningkatkan risiko kanker paru-paru.

Paparan arsenik kronis di Taiwan telah terbukti menyebabkan penyakit blackfoot (BFD), bentuk parah dari penyakit pembuluh darah perifer (PVD) yang menyebabkan perubahan gangren. Penyakit ini belum didokumentasikan di bagian lain dunia, dan temuan di Taiwan mungkin tergantung pada faktor-faktor lain yang memberikan kontribusi. Namun, ada bukti yang baik dari studi di beberapa negara bahwa paparan arsenik menyebabkan bentuk lain dari PVD.

Animal Toxicological Test & in-vitro Studies

Arsenik anorganik seperti halnya arsen trioksida ( As2O3) dapat menyebabkan efek buruk pada hewan saat diuji di laboratorium. Efek yang disebabkan oleh arsen trioksida salah satunya efek kronis seperti kanker. Tingkat toksisitas arsenik pada dasarnya tergantung pada bentuk (misalnya organik atau anorganik) dan keadaan oksidasi arsenik tersebut. Hal ini umumnya dianggap bahwa arsenik anorganik lebih beracun dari arsenick organik, bentuk-bentuk trivalen lebih beracun daripada bentuk-bentuk pentavalent, setidaknya pada dosis tinggi. Beberapa sistem organ yang berbeda dipengaruhi oleh arsenik, termasuk kulit, pernapasan, kardiovaskuler, kekebalan tubuh, genitourinary, reproduksi, pencernaan dan sistem saraf.

Beberapa penelitian karsinogenisitas pada hewan arsenik telah dilakukan, namun keterbatasan seperti tingkat dosis tinggi, waktu yang terbatas paparan dan sejumlah hewan membuat ini tidak meyakinkan. Namun, model hewan baru-baru ini dilaporkan dapat menjadi alat yang berguna untuk studi karsinogenisitas masa depan. Dalam penelitian tersebut, tikus betina C57B1/6J terkena arsenik dalam air minum yang mengandung 500 mg As (V) / liter lebih dari 2 tahun dikaitkan dengan peningkatan kejadian pada tumor yang melibatkan terutama paru-paru, hati, saluran pencernaan dan kulit. Arsen anorganik tidak menyebabkan mutasi. Namun, arsenik dapat menghasilkan penyimpangan kromosom in vitro, mempengaruhi metilasi dan perbaikan DNA, menginduksi proliferasi sel, mengubah sel dan memicu adanya tumor. Satu studi telah menunjukkan bahwa DMA dapat menyebabkan kanker kandung kemih pada tikus jantan pada dosis yang tinggi.
Enviromental Toxicology

Biota perairan dan terestrial menunjukkan berbagai kepekaan spesies arsenik yang berbeda. Sensitivitas mereka dimodifikasi oleh faktor biologis dan abiotik. Secara umum, arsenik anorganik lebih beracun dari organoarsenicals dan arsenit yang lebih beracun dari arsenat. Pendekatan toksisitas dan mekanisme penyerapan arsenat oleh organisme sangat berbeda. Hal ini mungkin menjelaskan mengapa ada perbedaan antarspesies dalam menanggapi organisme untuk arsenat dan arsenit. Arsenat diketahui mempengaruhi fosforilasi oksidatif oleh persaingan dengan fosfat. Dalam lingkungan di mana konsentrasi fosfat yang tinggi, toksisitas arsenat untuk biota umumnya berkurang. Sehingga organisme yang hidup di lingkungan arsenat tinggi harus memperoleh fosfor gizi namun menghindari toksisitas arsenik.

Critical Effect

Paparan arsenik terutama jika terhirup, berkaitan dengan kanker paru-paru.Menurut National Institute for Occupational Safety and Health (1975), arsen inorganik dapat menyebabkan berbagai gangguan kesehatan kronis, terutama kanker. Apabila terpapar dengan dosis rendah akan mengakibatkan kerusakan jaringan. Bila melalui mulut, pada umumnya efek yang timbul adalah iritasi saluran makanan, nyeri, mual, muntah dan diare. Organ yang biasanya terserang adalah paru-paru, kulit dan ginjal dan kandung kemih.

 

Referensi        

 

(Diakses pada Rabu 26 Februari 2014 pukul 20.00)

(Diakses pada Rabu 26 Februari 2014 pukul 20.15)

(Diakses pada Kamis 27 Februari 2014 pukul 16.45)

(Diakses pada Kamis 27 Februari 2014 pukul 18.30)

(Diakses pada Kamis 27 Februari 2014 pukul 20.00)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s